Komputer

Mengenal Sekilas Tentang Google Search Console

Apa itu Google Search Console?

Google Search Console (sebelum 20 Mei 2015 bernama Google Webmaster Tools) adalah suatu layanan web milik Google untuk para webmaster yang ditujukan untuk memeriksa status pengindeksan sekaligus mengoptimalkan visibilitas atau keterlihatan situs web mereka di mesin pencarian Google.
Webmaster sendiri adalah orang yang bertanggung jawab untuk memelihara satu atau banyak situs web. Seorang Webmaster bisa merujuk ke arsitek web, pengembang web, penulis situs, administrator situs web, koordinator situs web, atau penerbit situs web. Tugas seorang webmaster dapat meliputi: memastikan bahwa server web, perangkat keras dan perangkat lunak beroperasi dengan benar, merancang situs web, membuat dan merevisi halaman web, pengujian A / B, membalas komentar pengguna, dan memeriksa lalu lintas melalui situs. Webmaster situs web komersial juga harus mengenal perangkat lunak e-commerce.

Fitur Apa saja yang terdapat dalam Google Search Console?

  • Mengirim dan memeriksa sitemap serta juga membantu webmaster untuk memeriksa apakah terdapat kesalahan dengan sitemap mereka.
  • Memeriksa dan menetapkan laju perayapan (crawl), dan melihat statistik tentang kapan Googlebot mengakses situs tertentu. Googlebot adalah perayapan web Google (spider) dengan menggunakan proses algoritma yaitu program komputer untuk menentukan situs mana yang di-crawl, seberapa sering, dan berapa banyak halaman yang diambil dari tiap situs. Perayapan atau crawl adalah proses Googlebot dalam menemukan laman baru dan terbaru untuk dimasukkan ke dalam indeks Google.
  • Menulis dan memeriksa file robots.txt untuk membantu menemukan halaman yang diblokir di robots.txt secara tidak sengaja.
  • Mendaftarkan halaman internal dan eksternal yang tertaut ke situs.
  • Mendapatkan daftar tautan termasuk kesalahan yang diterima Googlebot saat mengakses URL yang dipermasalahkan.
  • Melihat apa kata kunci pencarian di Google mengarah ke situs yang terdaftar di SERPs, dan jumlah klik. (Sebelumnya bernama ‘Search Queries’; diganti menjadi ‘Search Analytics’ dengan filter yang diperluas untuk perangkat, jenis pencarian dan periode tanggal).
  • Menetapkan domain yang disukai (mis. Lebih suka example.com daripada www.example.com atau sebaliknya), yang menentukan bagaimana URL situs ditampilkan dalam SERPs.
  • Menyoroti ke elemen data terstruktur Google Search yang digunakan untuk memperkaya entri pencarian (dirilis pada Desember 2012 sebagai Google Data Highlighter).
  • Menghapus tautan Situs untuk hasil pencarian tertentu.
  • Menerima pemberitahuan dari Google untuk penalti manual.
  • Memberikan akses ke API untuk menambahkan, mengubah, dan menghapus daftar dan daftar kesalahan perayapan.
  • Kartu Kaya yang ditambahkan bagian baru, untuk pengalaman pengguna seluler yang lebih baik.
  • Memeriksa masalah keamanan jika ada di situs web. (Situs yang Diretas atau Serangan Malware)
  • Menambahkan atau menghapus pemilik properti dan rekan dari properti web.
Google Search Console dapat kita akses di https://www.google.com/webmasters/tools/home

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *